Sunday, 24 April 2016

SENJA DISENYUMMU

SENJA DI SENYUMMU

senja di senyummu
telah mampu menyapa mindaku.
akankah semua berlalu,
atau semua ujianku.
bukan pula ku yakini takdir.

senja di senyummu
masih kutunggu fajar disenyummu.
takku harap semua berlalu sia,
atau bahkan harus, tidak menghargai masa.

senja di senyummu
dengan keyakinanku, bukan kebencianmu.
bukan pula salah tingkahku.
introspeksi diri, mungkin itu kewajibanku.
kuyakini pula kebenarannya.

senja di senyummu
andaikan aku boleh menyampaikan.
ku harap pula kau sambut dengan keikhlasan.
akan kembalikah fajar?
terbitkah terang sehabis gelap?

senja di senyummu
cukup mengundang berjuta sapa pada mindaku.
satu persatu harus kutafsirkan sendiri.

senja di senyummu
semoga tidak benar-benar berlalu.
senja di senyummu
semoga tidak mengekangku.
senja di senyummu
semoga menyimpan asaku
senja di senyummu
semoga terbitlah fajar senyummu

yogyakarta, 24 April 2016, 02:24 am

Moh Hasib

Post a Comment